Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2007

Panas-nya CPU

Gambar
CPU (central processing unit = tempat data diproses dalam sebuah komputer) punya musuh besar yg namanya "panas". Seiring dengan makin hebatnya kinerja sebuah CPU, panas yg dihasilkan nya pun semakin besar. Kok bisa panas ya? Begini ceritanya

Di dalam sebuah CPU terdapat rangkaian listrik. Secara umum semakin banyak rangkaian maka semakin bagus kinerja nya (kinerja di sini maksudnya kecepatan mem-proses data). Jadi rangkaian nya dibikin sekecil mungkin, supaya bisa diperbanyak. Dengar2 emang kecil banget sih, jarak antar device nya 65 nanometer. (1 nanometer itu 50 ribu kali lebih kecil dari diameter rambut manusia). Pokoknya padat penduduk deh wekekek.

Waktu arus listrik mengalir melewati rangkaian ini, elektron2 logam dalam rangkaian yg notabene adalah logam dan semikonduktor ini akan bergetar. Nah muncullah panas (energi kalor/panas dilihat secara mikro). Panas yg di hasilkan lumayan gede...sanggup untuk menghancurkan CPU (bunuh diri nih wekekek). Makanya selalu dilengkapi h…

PLTN ?

Dari sisi konstruksi bangunan , stasiun pembangkit listrik ... boleh di bilang merupakan konstruksi bangunan terkuat & terkokoh di muka bumi. Soal radiasi, malah lebih aman dari radiasi alami. proses Reaksi nuklir nya pun diatur secara otomatis untuk memperkecil potensi "human eror". Kasarnya 98% aman.......begitu penjelasan yg saya dengar waktu study tour di salah satu stasiun pembangkit di Fukushima. Anda percaya?
Kalo saya sih....percaya tapi masih ngeri juga wekekek. alasannya begini...... Kan bahan bakar nya adalah Plutonium dan Uranium. Nah mas plutonium dan mbak uranium ini harus di angkut dulu mungkin dari kapal terus di angkut pake becak, (eh salah....pake truk kali ye) sampe ke stasiun pembangkit.

Nah ini dia yg ngeri wekekek. Coba bayangin....lagi enak2 naik becak....trus di sebelah kita ada becak yg lagi ditumpangi bang plutonium & mbak uranium wekekek......no thanks ya! Oke lah kalo bang plutonium nya selamat sampe tujuan, kalo tumpah di jalan gimana? masa…

Mana Batrei nya?

Hanya dengan mendekatkan sebuah kartu IC ke mesin pembaca yg ada di pintu masuk stasiun kereta, kita bisa masuk dengan mulus, tanpa harus repot2 antri beli karcis. Inilah salah satu aplikasi teknologi "contactless IC Card" yg dikembangkan SONY Corp.....yg diberi nama Felica

Bentuk-nya mirip kartu ATM, tapi cara kerjanya yg berbeda (begitu kata orang). Di dalam kartu ini ada chip IC yg fungsinya untuk menyimpan & memproses data. Juga ada antena...yg fungsi nya buat nangkap sinyal elektromagnet dari Mesin pembaca.

Eh....tadi katanya ada IC di dalam kan?.....trus batrei nya mana? darimana dia bisa dapat energi buat memproses data? ..... ya seperti kita2 ini, kalo gak makan, gimana bisa kerja? wekekek

Jawabanya mungkin udah tahu semua....waktu SMP SMA pernah nyoba / pernah dengar /pernah baca kan , kalo magnet di gerakkan di dalam kumparan, maka akan timbul arus listrik. Nah gejala inilah yg di manfaatkan kartu tadi sebagai power supply.

Sebenarnya antena yg ada di dalam kartu i…

Gak Jadi Jalan

Hari ini sebenarnya jadwal kegiatan "Arukidamesi", kegiatan tahunan Asrama, jalan kaki dari sekolah sampe pantai "tanesashi", jarak tempuh 24 kilometer. Start pukul 3.30 dini hari. Nah di pantai nya nanti bakal ada barbeque. Seluruh anak asrama wajib ikut wekekek ... (kerja paksa kali) maklum, kegiatan ini sudah jadi tradisi turun temurun penghuni Hokushin (nama asrama sekolah).

Tapi berhubung cuaca buruk......kegiatan kali ini di cancel .....horeee !!!!. Diganti dengan acara barbeque di sekitar sekolah. Nah gitu dong....langsung ke acara inti nya wekekek. Mmm ternyata tidak semua yg buruk2 itu selalu merugikan ya. Buktinya...cuaca buruk membuat anak2 asrama gak jadi jalan jauh. he..he..

Sudah 2 kali saya ikut kegiatan ini (dengan terpaksa sih wekekek). 24 kilometer....memang bikin kaki pegel. Gak cuma itu......kerusakan akibat bencana ini pernah merambah sampai ke kaos kaki. Kaos kaki tua yg memang hampir bolong di bagian tumit, jadi bener2 bolong men wekekek.

Juara 2 dari belakang

Gambar
Akhir nya turnamen Kendo antar college (postingan sebelum) selesai juga. Saya gak jadi tukang tiup peluit deng, sedikit naik pangkat jadi pencatat skor wekekek (sama aja katro nya ya). Merangkap tukang bagi2 kantong kresek untuk nyimpan sepatu. Berhubung panitia nya baik hati mesan makanan banyak, kita yg bantu2 dapat makan siang 2 porsi setiap hari.... yeay!!

Secara keseluruhan prestasi kali ini sudah lebih bagus dari tahun2 kemarin. Tahun kemarin, tim sekolah jadi juara 1 dari belakang wekekek. Prestasi perorangan juga hanya sampai 16 besar (agak katro sih). Tahun ini jadi juara 2 dari belakang untuk tim, dan untuk perorangan udah sampai 8 besar, satu orang juara 3. Nah yg juara 3 ini bakal tampil di kejuaraan nasional nanti. Turun di kejuaraan nasional merupakan kebanggaan tersendiri buat sekolah.

Juara bertahan 3 tahun berturut2 dari Akita, tahun ini juara lagi. Hebat ya...untuk final perorangan-nya saja, dua-dua nya dari Akita....wah...wah...salut deh.

Selamat Berjuang

Siang tadi di sekolah, ada upacara pelepasan tim2 sekolah yg akan berlaga di turnamen olahraga antar college untuk wilayah Tohoku (bagian utara pulau honshu). Upacara pelepasan ini rutin di laksanakan rutin tiap tahun. Isinya adalah "memberi semangat" buat tim2 nanti yg bakal berlaga. Turnamen ini di mulai besok dan akan berlansung selama 3 hari. Sebagian besar turnamen akan di adakan di Kota Sendai, sisa-nya bakal diselenggarakan di Hachinohe.

Jadi sekolah libur hari jumat sabtu miggu & senin...asiiiikkk. Eh tapi saya gak libur deng, soalnya dapat bagian bantu2 panitia untuk cabang olahraga kendo. Walaupun tugas nya nanti mungkin cuma niup peluit (ha...ha... katro abiezzz) or jadi tukang parkir wekekekek. tapi "no what what" (=gak apa2) lah. Itung2 cari pengalaman. hu..hu...

Prestasi Hachinohe Kousen sangat menonjol untuk cabang olahraga Judo, juara bertahan di kompetisi Nasional antar college. Tapi untuk tahun ini gimana ya? soalnya sang jawara nya udah lulus t…

Makan siang

Tadi pagi ikut bantu2 pak guru "ngerjain" anak2 di salah satu klub anak2 di Hachinohe. Kegiatan kali ini ttg elektromagnet, percobaan yg sangat sederhana, bikin speaker dari gelas.

Setelah speaker nya jadi, anak2 ini di suruh nulis laporan percobaan. Terus di dalam nya ada "bagaimana caranya supaya output speaker ini bisa lebih besar " wah hebat ya .....dari kecil udah di ajak mikir.

Trus.....ada lomba "ide penerapan solar cell", anak2 di suruh mikir penggunaan solar cell. Bikin karangan trus gambar sketsa-nya. Kalo gak salah lomba ini di adakan oleh pemerintah setempat.

Mmm ini ya cara nya bikin anak jadi kreatif...bisa di tiru nih. Sebenarnya waktu SD, saya juga ikut klub2 yg seperti ini (uh...somsel...sombong sekalee) tapi bedanya klub saya pindah pindah terus, dari klub main layangan, main kelereng, sampe klub mandi di sungai wakakakakak. lho.....kok main semua? kapan mikir nya? ye....ada dong.....mikir gimana supaya gak ketahuan ibu di rumah, terutama…