17 Mei 2007

Telepon Genggam?

Sejak ke sini, pertama kali saya sering heran lihat orang2 terutama anak muda yang sibuk ngorek2 Handphone nya, baik di kereta, restoran atau di tempat2 umum lainnya.

Emang nya ada apa di hp nya? kok asik banget? nelpon juga kagak.......kirim email kali? eh...tapi kelamaan, masa ngirim email aja lama banget? He..he.. atau hp nya yg rusak? he..he.. gak mungkin ah.

Ternyata zaman sekarang fungsi HP sudah bukan seperti namanya "hand phone" atau telepon genggam. Terlalu banyak fitur tambahan, mulai dari kamera dan teman2 nya.

Lihat kebiasaan teman2 di kelas, ternyata sebagian besar make HP buat browsing internet. Yang suka bola, asik aja browsing berita tentang sepakbola, ada juga yg sekedar pengen tahu berita terbaru karna nggak sempat nonton TV or baca Koran. Pikir-ku......apa gak mahal tuh browsing melulu? eh...ternyata, mereka bayar sekitar 400 ribu (kalo di rupiahkan) perbulan, dan bisa akses internet sepuasnya. Yee....pantesan browsing melulu.

Ada juga yg kerjanya download lagu. Misalnya pengen denger lagu si A, tinggal search trus download deh....dengar sampe puas kalo udah bosan hapus....pengen dengar lagi, ya download lagi he..he.. Harga? ya hampir sama dengan harga di atas. Bayar sejumlah uang tiap bulan, dan download sepuasnya.

Lho......apa nggak lebih baik pake MP3 player saja? kan lebih murah (lagu bajakan maksudnya). Mmm memang lebih murah sih, tapi repot kan mindah2in lagu dari PC ke Hp, selain itu mungkin ada budaya menghargai "hak cipta" or piracy (nggak semua). Bisa copy nggak? wah.....sayang nggak bisa di copy ke ponsel lain lewat bluetooth atau inframerah atau memory card dsb. Harus download sendiri, selain itu bentuk file nya bukan mp3 atau wav dkk.

Kualitas suara? Dengar2 penyedia jasa chaku uta (begitu nama service ini disebut), mereka perlu ng-edit lagu satu persatu untuk di sesuaikan dengan jenis Hp, karna setiap ponsel punya ciri khas masing2. Kasian ya? he..he..tapi kan banyak duit wekekekek

Dengar berita tadi pagi, keuntungan penjualan lagu2 lewat ponsel jauh melebihi kentungan dengan cara konvensional lewat CD. Dan acara2 tangga lagu sekarang, udah berdasarkan "yang paling banyak di download" lewat Ponsel (nggak semua).

Kalo misalnya istilah telepon genggam harus diganti ..... misalnya lho ya......kira2 sebutan apa yang paling pas menurut anda? browser genggam atau.......?

10 komentar:

Anonim mengatakan...

kotak ajaib..
*saingan sama kantong ajaibnya doraemon*
:D

-imgar-

| fad | mengatakan...

kalo di dorama2, kayaknya di sana lebih sering pake email ya rul daripada sms?

sachroel mengatakan...

yup...di sini pake CDMA, jadi gak bisa sms, yang ada hanya email address. Email addresnya pun khusus untuk Hp misalnya "aku@softbank.com" dsb

Ada juga yg mirip sms, tapi jarang yg make, karna mahal dan volume nya kecil...lebih enak pake email.

fuel mengatakan...

diganti tilpun serba bisa....aza dech ich.......

Iko mengatakan...

telpon magic... :D

Icha mengatakan...

wah.. asyik juga ya....

udah kayak semua fungsi dalam satu alat aja... seru banget kayanya... kapan ya indo kayak gitu??? hehehehhe

sachroel mengatakan...

eh...bukan nya indonesia juga udah mulai rame yg kayak gitu? walaupun belum sampe ke daerah2 sih

| fad | mengatakan...

mungkin nggak lama lagi... walau pun ketinggalan beberapa tahun, sepertinya indonesia tetap ngikuti terus deh... walaupun agak terlambat dan mungkin belum sampai ke daerah...

mm... mungkin pertanyaannya saya ajuin yang baru: kapan kemajuan di indonesia bisa merata ke semua daerah? biar walau nggak semaju jepang, tetap mengikuti dan merata :-)

sachroel mengatakan...

mmm kayaknya masih susah untuk pembangunan merata, luasnya minta ampun....pulaunya banyak... he..he..

Capella mengatakan...

Waah nyindir banget niiih...Gue sering browsing kalo lagi di trans-jak, rada aman sih. Dari pada BT...
Tapi seru juga ya kalo ke Jp, mesti punya ponsel khusus. Kapan ya Indonesia punya ponsel khusus kayak di Jp...Wong di pelosok desa aja masih ada yang kelaperan boro-boro deh mikirin kemajuan teknologi...