Tobacco Access Passport

Di jepang, selain di toko, kita juga dapat membeli rokok di "Vending Machine". Ini sangat praktis bagi para perokok. Tetapi di lain pihak, ini juga membuat "under 20", yg seharusnya belum boleh merokok, dapat membeli rokok seenaknya

Menurut data yg ada, 83% anak SMA yg suka merokok, membeli rokok lewat vending machine. Soalnya kalo di toko, biasanya gak dikasih sama pelayan-nya.

Untuk itu, mulai tahun ini akan diterapkan sistem baru, dimana untuk membeli rokok lewat "vending machine" , perokok (20 tahun ke atas) harus punya kartu khusus. Kartu ini diberi nama TASPO (tobacco access passport).

Cara menggunakan- nya, mudah. Masukin duit, pilih rokok nya, terus tinggal mendekatkan kartu tsb ke sensor yang ada di vending machine. Atau kalo gak mau repot, kartu ini juga bisa di charge terlebih dahulu, supaya gak perlu pake acara masukin duit segala.

Dengan ini diharapkan, usia 20 tahun ke bawah, bakal susah untuk ikut2an merokok. Kalo make TASPO nya orang tua gimana? itu diluar perhitungan wekekek. Setidaknya udah bisa menyulitkan mereka.

Semua vending machine (khusus rokok) di seluruh wilayah jepang akan dipasangi sensor TASPO (dengar2 proyek nya akan selesai agustus ini). Pesan saya, mending gak usah ngerokok deh, duit nya buat nge-net aja wekekek.

Komentar

Rezki mengatakan…
Yups mendingan gak merokok deh biar bsa ngeblog.aku aja dulu mendingan gak ke kantin dari pada gak ngeblog..
inda_ardani mengatakan…
boleh juga tu info ttg rokoknya. mm, tapi apa nggak malah bikin angka penjualan jadi meningkat ya, kan ada mesin yang memudahkan transaksi begitu?
sachroel mengatakan…
gak juga sih, sebelum2 nya...buat beli rokok di vending machine, kita tinggal masukin duit aja. tapi sekarang, selain duit, kita harus pake kartu itu lagi.
Anang mengatakan…
duit kok dibakar dan jadi asap tembako..... mending buat makan kenyang ....
Eucalyptus mengatakan…
Alhamdulillah suamiku dah brenti ngerokok sejak 2 bulan ini. Klo gak liat mesin kaya gitu nyosor nanti.. he he he..
sachroel mengatakan…
wah....bapak saya juga udah berhenti merokok sejak 4 tahun lalu.

hi..hi.. padahal dengar2 susah banget berhenti merokok.
geLLy mengatakan…
enak bngt di japan oh oh oh


bapakku perokok N susah berhenti sad,klo tahu yg mudah kayak gtz wah bapakku seneng bngt,N untung di indonesia terutama daerahku lum ada heee...aman2
Kujaku mengatakan…
Benci produk tembakau dan segala samarannya, mulai rokok, cerutu, udud linting bla bla blahh...

tadi barusan makan di resto Jepang @ Mall, waktu annya ada kursi kin-en (dilarang merokok) gak?

Katanya, larangan merokok hanya berlaku sampai jam 2 siang!!

What d *u**!!

Akhirnya milih meja paling deket jendela supaya bisa ngirup udara dr luar.

Oh iyah, drpd beli rokok mendingan beli "my bag" bwt belanja, mulai kemaren khan tas plastik di supermarket tak lagi dibagikan secara gratis sbg aksi cinta lingkungan.

Oh satu lagi berita menggembirakan, mulai tahun ini juga layanan kereta express yg lewat t4ku akan dibuat bebas rokok untuk semua gerbong!! Ye ye ye
sachroel mengatakan…
wuehehehe....restoran nya pengen supaya sebagian pembeli yg suka merokok bisa enjoy juga di sana.

wadow kudu beli tas juga nih....berapa sih harga-nya?
Kujaku mengatakan…
Klo yg dijual di swalayannya sih 525. Cuman mendingan beli yg agak keren, bisa dibuat sgb tas sekolah, bs diisi ama belanjaan. sekalian ntar lu pakai waktu dah di Tokyo.

Btw, klo jadi tinggal bareng, si mamat udah punya "my bag" soalnya di Tokyo udah sejak bertahun2 yg lalu tidak membagikan tas plastik scr gratisan.

"My Bag" memang punya, cuman dimasukin lagi ke ranselnya yang segedhe gaban. Imi nai naa...
Tony mengatakan…
Daerah saya mah anak-anak perokok parah nih..yang SD aja kelas 3 udah pada merokok..coba dinegara kita ada mesin begitu dan kesadaran penjual rokok ya, pasti anak merokok dibawah umur bisa ditekan :)
sachroel mengatakan…
iya mas Tony. Walaupun belum ada mesin kayak ini....sebenarnya dengan kesadaran kita2, harus nya bisa sih.
Fiz mengatakan…
"Pesan saya, mending gak usah ngerokok deh, duit nya buat nge-net aja..."

"Pesan pabrik rokok, mending gak usah nge-net deh, duit nya buat ngerokok aja..."

Nah lo..... :D
Cempluk mengatakan…
jepang emang bener2 negara keren..rokok aja udah punya mesin khusus...salut..
Ani mengatakan…
Setuju sama kalimat terakhirnya, mending duitnya buat ngenet ya drpd buat ngerokok, lagian apa sih enaknya rokok ?
sachroel mengatakan…
nah itu dia mbak....
pernah nyoba..tapi kok pahit gitu, gak enak deh pokoknya wekekek.

cuma perokok aja kali yang tau.
Yolla Elwyn mengatakan…
Ditaiwan kayaknya rokok gak laku..jaraaaang banget saya liat ada orang ngerokok..paling satu dua, itupun yg dah tua..:))
.nggaaa™ mengatakan…
say no to tobacco! hihihi....
mel@ mengatakan…
yah... daripada duitnya buat ngerokok atau buat ngenet...
mending buat aku aja de... hehehe...
Rizki Eka Putra mengatakan…
Asyik juga ya!
meong mengatakan…
boleh juga tuh proteksinya..
siska mengatakan…
iya mending ga usah ngerokok aja, kasian yang kena asapnya, hehehe...

ngomong2 soal vending machine, denger2 kondom juga ada vending machine-nya juga lho. waks!!!
sachroel mengatakan…
o ya? wah....kalo itu saya belum pernah dengar.
penyu garong mengatakan…
wah wah... makin keren aja ya disana... jadi makin iri nih... huhuhu...
Ali mengatakan…
Roul, kamu juga rokoan gak ?. Kalo mau awet hidup gak usah rokoan Roul.
Di Japan ceweknya gimana ?.
Novee mengatakan…
wuaaaa... jepang nih emang ada2 aja... apa sih yg ga dia buat? heheee
sachroel mengatakan…
ada lho mbak...."ikan asin" wekekekek

Postingan populer dari blog ini

wa ja`alna minal ma`i kulla syai`in hayyin

Pluto bukan planet lagi

Tumbilotohe, tradisi Gorontalo ratusan tahun.