Terowongan Pencegah Banjir








Kandagawa, begitu nama salah satu sungai yg mengalir di Tokyo. Daerah dekat sungai ini tentu rawan banjir saat curah hujan berlebihan (biasanya saat angin topan langganan "taifuu" datang menyapa negeri ini).

Untuk mencegah banjir, maka sungai pun diperlebar & diperdalam. Pelebaran sungai untuk kota sepadat tokyo sangatlah sulit. Maka di ambil alternatif lain dengan membangun penampungan air di bawah tanah. Bentuk nya mirip terowongan untuk subway.

Agar tidak perlu beli2 tanah lagi dari masyarakat, dibangunlah penampungan air ini dibawah jalan raya yg melintang di atas sungai kandagawa tsb. Total panjang nya 4.5 km, dgn diameter 12.5 m , dibangun di kedalaman 50 m (bawah tanah). terowongan segede ini Daya tampung maksimal-nya 540ribu meter kubik (= 540 juta liter, = berapa sendok ya?).

Cara kerjanya dapat dilihat di gambar. Saat air sungai nya udah turun, air dari penampungan ini dibalikin ke sungai pake pompa.

Total biaya proyek 103 milyar yen (8.24 trilyun rupiah). Kedengaran-nya sih mahal, tapi kalo dibandingkan dgn kerugian kalo terjadi banjir untuk kota sekelas tokyo (perkiraan kerugian = 30 milyar yen setiap 1 kali banjir besar), maka jumlah ini bukanlah apa2.

Bagaimana dengan jakarta? mungkin kita bisa meniru atau bahkan punya alternatif lain yg lebih bagus dari ini.

Komentar

jhal mengatakan…
kalo menurut aku...
alternatif sistem seperti ini hanya bisa di pakai jika keadaan daerah tersebut aman dari Gempa Tektonik...
tapi kalo daerah tersebut rawan gempa maka tidak menutup kemungkinan akan menambah jumlah korban...
nah gimana jalan diatasnya ambruk??
sachroel mengatakan…
mmm iya juga sih.

kalo urusan gempa, jepang memang udah langganan. makanya standar konstruksi bangunan di sini harus bisa tahan minimal magnitude 7.

konstruksi nya udah diperhitungkan se aman mungkin (tapi tidak menutup kemungkinan bakal rusak), sebagaimana subway dan terowongan2 lain.
Rystiono mengatakan…
@jihal
Bukannya jepang daerah gempa? * pendapatnya aneh...*

Mas Sachroel, kalo dibangun di Indonesia, biayanya nggak 8,48T lagi...tapi bisa 84,80T...

Hehehhehee...tau sendiri kan pejabat kita suka cari obyekan...
Eucalyptus mengatakan…
Bagus bgt klo bisa dibangun di Indonesia..... tapi bener kata Iwan tuh, biaya bisa disulap jadi 10X lipat... kekekek....
sachroel mengatakan…
to rystiono & eucalyptus :

wekekekek....itu karna daya serap dompet2 pejabat kita yg terlalu kuat.

mungkin bisa juga dipake untuk menyerap air hujan supaya gak banjir kekekkekek.

tapi gak semua yg jahat sih....ada juga yg jujur, alhamdulillah masih ada.
Rystiono mengatakan…
Yang jujur cuma dikit mas...

Nggak bisa apa-apa kalo disingkirin sama yang nggak jujur yang bejibun jumlahnya...

^_^
..eVy.. mengatakan…
Ehmm bagusnya sih Indonesia memikirkan untuk membangun yang seperti ini tapi harus "JUJUR" aliran dananya...
Neng Iien Mahardianto mengatakan…
Gud Posting Bro...
Pi kalo misal indonesia menerapkan sistim ini mo berapa thn jadinya dah keburu banjir lagi sptnya coz dananya dah ditilep2 akhirnya membengkak dan utang kemana2
btw kalopun negara kita tercinta mo menerapkannya jg, kuacungkan jempol 2 walopun hasilnya blm tahu. paling tidak pemerintah kita sudah berinisiatif untuk memikirkan masalah banjirrrrr langganan yg dtg stiap tahunnya hampir di smua daerah
( btw salam kenal dan numpang nge-link yaach ) ;)
lierieh mengatakan…
harus ditiru tuh ma kita biar gada banjir2 lagi.... tiap taun langganan banjirkan repot juga deeeeh.....
isnuansa mengatakan…
aku baca artikel serupa yang ngelink dari sini, keren!
sachroel mengatakan…
alhamdulillah...

senang sekali ada yg mau nge-link tulisan ngawur saya he...he...
CempLuk mengatakan…
wow..pembangunan terowongan ini terlihat efektif ngatasi banjir..tapi biaya nya gede banget y..
cecepcakep mengatakan…
"Saat air sungai nya udah turun, air dari penampungan ini dibalikin ke sungai pake pompa."
ngapain harus dibalikin?
kalau pas ditampung terus banjirnya sangat besar sampe yg d bwh tanahpun penuh dan kebanjiran gimana?
sachroel mengatakan…
to cempluk:
yup....biaya nya mahal banget deng. Banyangin aja terowongan segede itu mau dibangun di kedalaman 50 m di bawah tanah (lebih dalam dari subway tuh)

to cecepcakep:
air nya HARUS dibalikin, supaya terowongan-nya bisa dipake lagi buat nampung air.

daya tampung-nya udah diperhitungkan berdasarkan data2 yang ada. dan dengar2 ada rencana...akan ditambah lagi, untuk jaga2.

nah kalo udah penuh...setidaknya, berkat terowongan ini, wilayah yg akan kena banjir gak akan separah bila dibandingkan dgn yg gak pake terowongan.
Novee mengatakan…
ayo rul, kirim saran buat pemerintah kita. kamu kepala proyeknye

Postingan populer dari blog ini

wa ja`alna minal ma`i kulla syai`in hayyin

Pluto bukan planet lagi

Tumbilotohe, tradisi Gorontalo ratusan tahun.