28 Desember 2007

Maen seharian

Kemarin sampe di tokyo pagi2 sekitar jam 6. Tujuan ke sini sih, mo jalan2 doang. Ternyata tokyo juga udah dingin, walaupunn gak se-dingin hachinohe, tapi bagi saya...tetep aja dingin wekekek.

Jam 11 ke daerah chofu buat, nyari kos, tapi belum dapat yg pas...ada yg murah tapi jauh dari kampus, ada yg deket tapi muahal. he..he..udah hukum alam kali ye.

Abis itu gabung sama kawan2 yg notabene dari luar tokyo juga (sama2 dari kampung wekekek), jalan2 di chofu, makan siang & karaoke-an. Acara dilanjutkan dgn "makan sore" (wuih...emang ada gitu?) he..he.., anggap aja pemanasan buat makan malam.

Malam nya .... makan lagi rame2...ada 14 orang anak indonesia semua wehehehe bener benar ErEr deh....(Ruame & Ruibutt) wekekek.

Hari ini mau main lagi....ke akihabara, lihat laptop (lihat doang wekekek...gak modal euy). Trus malam-nya insyaAllah berangkat ke Nagano bareng PMIJ, untuk maen "jungkir balik" alias snowboard he..he..

Begini nih dari gunung (hachinohe), maen ke kota, jadi pengen-nya maen terus. Apalagi kawan2 lain juga pada ngumpul di sini.

26 Desember 2007

Jadi Doktor ?

Hari ini saya main ke lab, buat ngerjain penelitian. Disuruh datang sih sama sensei-nya (pak guru). Sebenarnya dari hari sabtu kemarin, udah mulai libur musim dingin, tapi....tetep datang (wuih gaya-nya niat banget ya wekekkekek).

Trus abis itu ke ruangan-nya pak Guru....ngasih laporan sementara. Hasilnya nya masih belum sesuai harapan. Tapi dah lumayan katanya. Dan memang algoritma yg dipakai belum 100% sempurna. Rumus nya sih pak Guru-nya yg bikin dan katanya "emang susah" dan masih sementara dipikirkan.

Trus saya nanya...."emang kalo jadi doktor harus mikir2 susah gitu ya pak?". Katanya "ya begitulah...kita harus pake cara yg belum dipakai orang lain". Sambil melirik kartu nama di atas meja yg ada tulisan "kougaku hakase" (=doctor of engineering) saya bilang, "wah susah dong pak, gara2 jadi doktor, bapak harus mikir yg susah2" he..he...pak guru-nya ketawa, tema percakapan pun pindah ke rencana libur (lho??? kok malah ngerumpi).....wehehehhehe.

Di jalan pulang, saya mikir "wuih, ngeri juga ya jadi doktor" wekekekek......mending jadi siswa aja terus he..he..

22 Desember 2007

Hari Raya & Banjir

Beberapa hari yg lalu pas hari raya, saya nelpon ke rumah, sekedar mo ngucapin met hari raya + sedikit merasakan suasana hari raya di rumah lewat suara telepon. he..he..

Perlahan lahan tema pembicaraan pindah ke masalah "banjir" wekekekek. Soalnya kebetulan di gorontalo lagi banjir. Daerah sekitar rumah saya gak kena sih, tapi t4 lain, termasuk kota nya lumayan parah (dari berita & sumber2 lain). Agak ironis memang, saat hari raya, orang pada sibuk ngurusin rumah yg kena banjir.

Setelah itu, nyoba nelpon kawan lama. "selamat idul adha, minal aidin wal faidzin, Di t4-mu kena banjir nggak?" wehehehe.....kalimat nya udah jadi satu set tuh. Dan lanjut-lah cerita ttg banjir.

Baca2 berita hari itu di koran2 online, negeri tercinta kita ini emang lagi musim banjir. Tentu kita nggak bisa menyalahkan "sang musim", kita aja yg kurang siap menyambut musim itu.

Apa negeri kita ini kekurangan ahli2 lingkungan?. Tentu tidak, sebenarnya kita punya banyak. Lha..terus kenapa ? Alasan yg paling masuk akal adalah "wewenang para ahli itu hanya sebatas pembuat alternatif kebijakan, tapi penentu kebijakan itu adalah pemerintah".

Jadi yg salah pemerintah dong? Ya gak sepenuh-nya. Kita juga kan ikut andil bikin banjir.....buang sampah sembarangan dll he...he....hayo ngaku?Sebenarnya ngomong2 kayak gini juga gak bisa bikin banjir surut he...he...

Buat yg kena musibah banjir, semoga diberikan ketabahan oleh-Nya. Buat pemerintah: "ditunggu lho langkah kongkrit-nya". Kalo kita2 ini, minimal buang sampah pada tempatnya, bersihin selokan dll + sebisa mungkin mendukung pemerintah dalam upaya pencegahan banjir.

19 Desember 2007

Mengucapkan

Selamat Hari Raya Idul Adha 1428 H
Minal Aidin wal Faidzin
Mohon Maaf Lahir & Batin

15 Desember 2007

SatelliteWXW-79DW

Ini bukan promosi he..he..cuma kagum aja ada laptop kayak gini. Toshiba-Dynabook-SatelliteWXW-79DW-PAWW79DLN10W, begitu nama lengkapnya. Dari spec yg ada, kelihatannya memang khusus buat para gamer.

Laptop ini menggunakan CPU Core2 Duo T770(2.4GHz), memori 4GB. Untuk Grafik, NVIDIA SLI Dual GeForce 8600M-GT. Jarang laptop pake 2 lembar kartu grafik yg dipasang paralel, padahal 1 lembar nya udah "top class". Monitor 17 inch WSXGA 1680x1050 dot juga ikut menunjang kualitas gambar.

Sound, pake harman/kardon 5 speaker (4speaker+1subwoofer dalam). Ini juga bukan hal yg lumrah untuk sebuah laptop. Dengan ini diharapkan para gamer puas dengan kualitas suara yg dihasilkan. Spec lengkap-nya ada di sini

Tapi menurut saya, kalo mau gila2-an spec, sebaiknya pilih desktop saja. Sebab walau bagaimanapun, laptop itu punya kelemahan pada "ruang & daya yg sangat terbatas".

Bukti-nya, untuk laptop di atas, batrei hanya bisa tahan 1 jam-an. Ini wajar, karena dia harus menggerakkan 2 lembar grafik board dan 2 buah HDD, belum lagi CPU dan komponen2 lain-nya.

07 Desember 2007

Akibat main gitar

Tadi malam, dipinjamin gitar oleh kawan yg baik hati, lengkap dengan song book nya "Bump of Chicken" (salah satu band ternama di sini), tapi ah...susah..."ora iso" (buat yg mudeng bahasa jawa, mohon dikoreksi kalo salah) he...he...

Ya udah, pindah haluan, googling, nyari lagu yg gampang. Ketemu deh "kordkita.web.id", dan kebetulan pas dengan selera hehehe. Mulailah konser sendirian di kamar dari jam 8 sampe jam 1 malam ha...ha...parah euy.

Sebenarnya pengen berhenti sih, tapi akibat "ah...ntar lagi, dikit lagi, tanggung...."dst, akhirnya sampe jam 1. Makan malam pun setelah jam 1 (sahur kalee...).

Akibatnya, tadi siang ngantuk di kelas. Untung kawan2 di samping kiri kanan depan belakang lumayan ribut, jadi tetep bisa "bertahan" walaupun dengan kondisi "low bat" & "no signal" ha..ha..

Kalo dipikir2, enak juga ya...jreng...jreng...jreng...sepuasnya. Udah lama gak main gitar sih, makanya susah behenti. Itung2 refreshing, menikmati hidup, mencicipi kemerdekaan (apaan sih?) wekekek puas...puas..puas...

01 Desember 2007

Terowongan Pencegah Banjir








Kandagawa, begitu nama salah satu sungai yg mengalir di Tokyo. Daerah dekat sungai ini tentu rawan banjir saat curah hujan berlebihan (biasanya saat angin topan langganan "taifuu" datang menyapa negeri ini).

Untuk mencegah banjir, maka sungai pun diperlebar & diperdalam. Pelebaran sungai untuk kota sepadat tokyo sangatlah sulit. Maka di ambil alternatif lain dengan membangun penampungan air di bawah tanah. Bentuk nya mirip terowongan untuk subway.

Agar tidak perlu beli2 tanah lagi dari masyarakat, dibangunlah penampungan air ini dibawah jalan raya yg melintang di atas sungai kandagawa tsb. Total panjang nya 4.5 km, dgn diameter 12.5 m , dibangun di kedalaman 50 m (bawah tanah). terowongan segede ini Daya tampung maksimal-nya 540ribu meter kubik (= 540 juta liter, = berapa sendok ya?).

Cara kerjanya dapat dilihat di gambar. Saat air sungai nya udah turun, air dari penampungan ini dibalikin ke sungai pake pompa.

Total biaya proyek 103 milyar yen (8.24 trilyun rupiah). Kedengaran-nya sih mahal, tapi kalo dibandingkan dgn kerugian kalo terjadi banjir untuk kota sekelas tokyo (perkiraan kerugian = 30 milyar yen setiap 1 kali banjir besar), maka jumlah ini bukanlah apa2.

Bagaimana dengan jakarta? mungkin kita bisa meniru atau bahkan punya alternatif lain yg lebih bagus dari ini.