14 April 2007

Generasi Penerusak Ba****t

Hmmm...seminggu gak nulis nih. Nggak sibuk, tapi gak sempat nulis. (he...he..). Minggu pertama sekolah masih agak santai, belum banyak PR or praktikum.

Tiap hari nge-cek berita ttg kasus IPDN. Ternyata kasus-nya makin berkembang ya, parah bener..... se-bobrok itu kah IPDN ? Mulai dari anak didik sampe pejabat2 teras-nya ..... . (gak semua sih) punya moral "bejat tak ber-adab".

Gimana ya nasib anak2 baik di dalam-nya. Pasti mereka di siksa juga. Mungkin yang meninggal hanya segitu, tapi yg teraniaya tentu lebih banyak lagi. Untung gak sampe mati. Padahal untuk masuk IPDN, harus yg pinter + kuat fisik. Yah boleh dibilang anak pilihan semua. Seleksi ketat wah...pokoknya gak gampang masuk IPDN. Ironis nya, setelah masuk IPDN, malah di siksa?

Yang nyiksa juga anak2 pinter & pilihan juga yakni senior2 mereka dengan lampu hijau dari Pejabat2 yg katanya orang2 pinter juga. Memang masa depan lulusan IPDN boleh dibilang terjamin. sekolah dibiayai negara , dapet gaji......tapi gaji-nya habis buat berobat, reparasi tulang rusuk yg retak2 + organ2 tubuh lain yg penyok. Sungguh menyedihkan.

Untuk memperbaiki IPDN, inilah saat yg paling tepat. Kasus baru2 ini membuka jalan untuk me-reset ulang lembaga ini. Proses hukum kita serahkan ke yg berwajib, kelihatan-nya kepolisian benar2 serius menangani hal ini. Sampe Presiden nya ikut turun tangan.

Masalah bubar or tidak? kita lihat aja nanti. Kalo masih bisa diperbaiki, mengapa tidak? tapi ada yg harus menjamin IPDN berubah total. Ada yg mau menjamin gak ya? He..he.. kalo gak ada yg berani, ya udah "ctrl-alt-delete....pilih IPDN ..... klik End Task" beres deh.

Yg mendukung bubar....alasan-nya..macem2. ada yg bilang gak bisa diperbaiki, ada yg bilang gak sesuai dengan undang2 apalah gak ngarti. Pokoknya singkat kata "IPDN gak pantas diteruskan lagi"

Yg bilang tdk perlu bubar , alasan nya "kalo ada tikus di lumbung padi, maka tikus nya yg diberantas, bukan lumbung padinya yg dibakar habis. ntar tikus nya yg kemana2". Mmm ada benarnya juga sih....tapi lumbung padi yg gimana dulu men?

Sekolah kok kayak gitu ya? mau mencetak generasi penerus bangsa atau (maaf) generasi penerusak bangsat nih? (walaupun gak semua).
NB : gak bisa ngasih solusi, cuma sekedar nulis aja. dengar2 "gak boleh ya mempermasalahkan masalah, yg penting itu mencari solusi-nya". He..he.. gak apa2, anggap aja latihan nulis.

1 komentar:

babunegara mengatakan...

kekekekeke itulah, ketika disindir kenapa perut lulusan kampus saya pada njembling-njembling berbuncit ria, saya berkilah: "jelas no... kami kan ndak pernah push up apalagi dipukuli, dan kami ndak pake seragam press body yang dibayar dg anggaran negara... kekekekekeke"