Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2007

Sakura menyapa Hachinohe

Gambar
Di bandingkan dengan daerah lain di jepang, hachinohe termasuk yg lambat di-"sapa" sakura. Tokyo, Osaka, terlebih lagi daerah di selatan...udah menikmati mekarnya bunga sakura kira2 sebulan yg lalu. Nah....tempat penampungan-ku (hachinohe) wakakak baru mekar kemarin. itupun baru sebagian, mungkin sakura nya masih kedinginan he..he..

Hari ini cuaca cerah....and rasanya banyak sakura yg mekar (sambil ngecek di jendela, bener gak ya? )....yup bener.. udah di cek barusan....banyak yg udah mekar tapi belum "mangkai (mekar sempurna)".

Di jepang, ada istilah "hanami". kalo di paksain artinya = "lihat bunga". tapi ternyata gak semua bunga jadi target hanami. bukan tulip ataupun bunga kembang sepatu (wekekek emang ada gitu?) dan bukan juga bunga citra lestari (eh sori ini kan nama orang), tapi bunga sakura.

Apa hebatnya sakura ? ,,,,,,,,,(bingung),,,,,,apa ya? ntar...berikan daku kesempatan mikir 3 menit. mmmm ini mungkin benar mungkin juga salah, maklum ha…

Radeon-ku di opname

Gambar
Kemarin.....komputer-ku terdiam membisu....daku mengira ada yg salah dengan speaker-nya , tapi ternyata setelah dicek....speaker nya gak apa2. Jadilah si "sound card" sebagai tersangka utama-nya.

Langsung periksa driver nya...... daku mencoba re-intall sound card driver nya. Tapi sayang se-tujuh ratus lima puluh sayang.....dia tetap diam membisu. Berhubung udah ngantuk....gw shutdown diri-ku bersama komputer-ku.

Siang tadi, iseng2 hidupin kompi lagi.....puji syukur.....dia sudah sembuh dengan sendiri-nya...hore...... udah bisa menyanyi lagi. kok bisa ya? ah... biarin aja, tdk perlu mengerti kenapa.....yg penting udah bisa bunyi.

Sore....nyoba lagi, ngenet sambil dengerin musik......TAPI, tiba2 terdengar suara gemuruh dari dalam casing CPU......ada apa dengan cinta? (waakakkak). Lama2 gw acuh-kan suara itu......tapi suara nya makin nyaring menakutkan.

Segera ku buka casing...periksa kipas processor.....kipas power supply....mereka tidak apa2. Mataku tertuju ke kipas-nya Radeon si…

Mission Impossible

Fuih.....akhirnya selesai juga pelajaran hari ini walau dengan nilai jelek. Pak guru dari universitas sebelah datang ngajar di sekolah. Kemarin di bagikan text book eh...hari ini langsung ujian. Materi nya diambil dari text book 71 halaman.

Pak guru ngajar asal2-an.....banyak "melompat"-nya.....hu...hu... tiap di tanya "ada pertanyaan?" ...... semuanya diam....bukan diam karena mengerti....tapi bingung mo nanya apa?
Buku setebal itu.....dilengkapi kanji yg kadang nggak ngerti artinya, di suruh baca dalam waktu semalam? wakakakak kayak cerita sangkuriang aja.

Semalam belajar sampe jam 4 subuh, itupun gak selesai.....dah ngantuk. Pagi2 kuliah lanjutan trus di sambung dengan Ujian. He..he... asli deh "mission imposible".

Nilai-nya kemungkinan besar "jelek". Tapi lumayan bisa latihan kebut2-an belajar. Dengar2......kita nggak bakalan tahu bisa lari cepat, bisa loncat pagar yg tinggi kalo belum dikejar anjing kan yah? ......wakakkakak.

Pesan buat pak gu…

Generasi Penerusak Ba****t

Hmmm...seminggu gak nulis nih. Nggak sibuk, tapi gak sempat nulis. (he...he..). Minggu pertama sekolah masih agak santai, belum banyak PR or praktikum.
Tiap hari nge-cek berita ttg kasus IPDN. Ternyata kasus-nya makin berkembang ya, parah bener..... se-bobrok itu kah IPDN ? Mulai dari anak didik sampe pejabat2 teras-nya ..... . (gak semua sih) punya moral "bejat tak ber-adab".
Gimana ya nasib anak2 baik di dalam-nya. Pasti mereka di siksa juga. Mungkin yang meninggal hanya segitu, tapi yg teraniaya tentu lebih banyak lagi. Untung gak sampe mati. Padahal untuk masuk IPDN, harus yg pinter + kuat fisik. Yah boleh dibilang anak pilihan semua. Seleksi ketat wah...pokoknya gak gampang masuk IPDN. Ironis nya, setelah masuk IPDN, malah di siksa?
Yang nyiksa juga anak2 pinter & pilihan juga yakni senior2 mereka dengan lampu hijau dari Pejabat2 yg katanya orang2 pinter juga. Memang masa depan lulusan IPDN boleh dibilang terjamin. sekolah dibiayai negara , dapet gaji......tapi gaji…

Calon Pemimpin yg Brutal

Lagi2 satu jiwa melayang akibat penganiayaan di IPDN yang dulu namanya STPDN. kok nggak berubah2 ya. Namanya aja yg berubah, penganiayaan jalan teruusss.

Padahal kan kita semua tau, anak2 IPDN itu calon2 pemimpin, calon pejabat pemerintahan. Di samping punya pengetahuan ttg pemerintahan, seharusnya punya rasa "kasih sayang". Sebab nanti kalo udah jadi pemimpin harus sayang sama yg di pimpin (rakyat). Lha....terus kalo sama teman/ junior aja nggak bisa "menyayangi" gimana nanti sama rakyat? Memang nggak semua sih yg jahat.....hanya sebagian.

IPDN harus reformasi besar2-an nih kalo mau benar2 berubah. Kalo hanya himbauan lagi...sama aja bo'ong. Lembaga harus serius menangani "tindak kekerasan" kalo perlu langsung "delete" aja kalo ada tindak kekerasan lagi.
Semoga keluarga yg di-tinggal-kan di beri kasabaran, dan buat yg menganiaya..... jangan lupa tuhan itu maha adil.

Gara2 bahasa inggris-ku yg katro

Pagi-pagi jam 5.30 berangkat ke stasiun dgn pak guru , buat jemput anak baru dari srilanka. mulai bulan april ini bakal sekolah sama2 di hachinohe kousen. Abis itu ngantar "beliau" belanja besar seperti : kasur&teman-nya, panci&kawan2-nya.

Nah acara selanjut-nya jemput anak baru dari Prancis jam 9 malam. Beliau berdua ini ikut program pertukaran pelajar, jadi akan sekolah selama 3 bulan. Sebenarnya yang harus-nya menjemput itu pak guru yg bisa bahasa prancis......tapi berhubung pak guru-nya lagi sibuk (sibuk ke party wakakakak) maka di"utus"lah saya n pak guru yg satu lagi. pak guru yg ini, ahli "superkonduktor". Tapi bahasa inggris-nya sama "katro"-nya dengan saya wakakakak.

Pas yg dijemputnya udah datang, mulai deh "bahasa inggris versi kutu kupret" kami...... huhuhuhu.....nggak ada subjek nggak ada object ..... yang penting nyambung. Wadduuuhhh begini nih hasil belajar bahasa inggris gak mau latihan speaking. Syukur....bisa n…