SONY VAIO type G

SONY VAIO type G Laptop teringan & terkuat saat ini (katanya sih) kelebihan-nya :

1. ringan
hanya 898 gram. kok bisa....katanya bahan-nya pake "karbon di campur magnesium" "gak ngerti deh. kok kedengaran kayak kandungan gizi gitu ya. ha..ha..katanya sih bahan ini juga banyak di pake di racing car atau mesin jet. di bajaj juga ada kali ye.... hi..hi.. display nya tipis abis...(ntar cek sendiri ya!). unit pendingin-nya jg khusus dibuat tipis & ringan.

2. kuat & tahan banting
wah serem nih, kayak tema ospek. di uji "jatuh bebas dari ketinggian 90 cm (dalam keadaan mati)" dan "73 cm saat nyala" kenapa harus gitu....? katanya sih 90 cm itu diperkirakan waktu kita bawa2 sambil jalan. trus yg 73 cm itu waktu jatuh dari meja kerja. walah...sampe segitunya...

rahasia nya bisa tahan banting adalah ....motherboard nya di buat "mengambang" di dalam case nya. (ntar kalo liat video nya ngerti sendiri) .ada lagi nih rahasia lainnya "vaio harddisk technology" huh namanya keren juga. apaan tuh? cerita nya gini nih. di hdd nya di pasangi "sensor percepatan" supaya saat jatuh atau terbentur, head-nya segera dilepas dari plate supaya plate nya gak tergores. huu....susah gak ngerti pak!! iya sama, pak guru juga gak ngerti ha..ha...

tahan terhadap tekanan...baik yg terpusat maupun yg merata. "kalo lihat video uji coba-nya, jadi ngeri deh..sadis bener sampe2 laptopnya melengkung. (ntar saya kasih link-nya) sabar...sabar....orang sabar di sisi pagar.

3. dan masih banyak lagi...kelebihan lainnya...
misalnya security yg berlapis lapis.. dari "sidik jari", terus password khusus buat harddisk, terus password biasa..wah.. pokoknya macam2 lah. Terus ada felica -nya. o iya satu lagi, nih penting, batrei nya tahan sampe 12 jam.

Kesimpulan pribadi :
laptop kayak gini cocok buat eksekutif yg selalu mobile (misalnya tukang pos). kalo mahasiswa kayak kita2 ini yg punya penyakit kanker "kantong kering", gak cocok deh, apalagi yg punya hobi nge-game & mengutamakan performance. dengan harga yg sama kita bisa dapet yg speknya bagus.

Eits... Tunggu dulu.....buat yg penasaran pengen lihat "video resmi dari sony"-nya masuk ke sini deh. versi english nya gak ketemu nih, yah harap bersabar lihat huruf "kawat duri" (=kanji), kalo baca review di atas, lumayan bisa ngerti kok yg garis2 besarnya. terus semua pake flash jadi yg gak support, ya di support kan yah....he..he... selamat menikmati klik di sini & pilih type G

Komentar

-FM- mengatakan…
menurutku, jika dibandingkan dengan Apple, VAIO masih nomor dua.
sachroel mengatakan…
iya sih tergantung dari sisi mana kita menilai.

saya sendiri kurang berminat....lebih prefer yg high performance. gak butuh nama, yg penting "kinerja"-nya bagus. he..he..

eh kalo di apple yg bagus kira2 apa ya...?
MAY'S mengatakan…
hargane piro mas?
sachroel mengatakan…
tergantung spek nya
kalo yg basic (paling murah) sekitar 13 juta-an. mau yg lebih atas lagi sekitar 20 juta-an (dalam rupiah)
yunita mengatakan…
Saya kapok pake sony vaio .... kalo rusak sampai harus dikirim ke Paris jika Singapore sama HK gak bisa nangani... tapi itu sich dulu. btw, kok harganya murah ya mas, itu harga di Jepang apa di Indonesia? Wah anggota DPR mau dibeliin apa ya ?? anggarannya kan 21 juta per unit
sachroel mengatakan…
harga di jepang
deng....

wah..wah..anggota DPR kan udah punya uang banyak, belilah pakai uang sendiri. Nah uang anggaran itu di alihkan ke yg benar2 butuh.

gak apa2 anggota dewan gak punya laptop...asal rakyat bahagia...betul tidak hadirin?
sunu mengatakan…
setuju dah.... dipesenin laptop ma adek juga neeh, udah mulai gedhe dia. Tahun depan lulus SMU katanya.

cari yg murah ajah. auction ato chuuko. any suggestion?
lucKy mengatakan…
tp kalo dr segi fisik..
gw lebih suka yg keluaran acer terbaru, yg dr kulit imitasi itu.. ada warna pink, coklat n hitam kalo gak salah..

apple jg keren euy..
sachroel mengatakan…
iya bang....emang dari segi "penampakan" (he..he.. kayak hantu ) tipe G ini kalah jauh.

Postingan populer dari blog ini

wa ja`alna minal ma`i kulla syai`in hayyin

Pluto bukan planet lagi

Tumbilotohe, tradisi Gorontalo ratusan tahun.