OSPEK ?

Apa sih OSPEK itu ? wah....saya juga kurang tau apa sih ospek itu. Yang terlintas di kepala ini hanya "lari2, teriak2, push-up yg dilakukan mahasiswa baru di kampus" (kayaknya ini salah besar deh, kata panitia) he..he...

Pengalaman pribadi, ikut ospek di salah satu kampus di "Bandung" di salah satu jurusan-nya di tahun 2003. Kesan-nya? wakakakak (maksud lu ape?) ....ntar dulu bang!.

Kalo yg saya dengar, tujuan ospek itu adalah:
1. supaya mahasiswa baru bisa cepat mengenal kampus baru nya
2. supaya mahasiswa baru bisa kenal dengan mas2 dan mbak2 senior di kampusnya
3. supaya mahasiswa baru terlatih tahan ujian, kuat, sabar dst..dsb..

Mungkin masih banyak tujuan ospek yg lain, yg kira2 yg 3 ini yg paling populer kayaknya. Dilihat dari tujuan, ospek memang sangat bagus. Nah tujuan yg bagus ini seharusnya diselenggarakan dengan cara yg bagus pula. Maksudnya?

gini men analoginya, misalnya nt mau ngasih hadiah ulang tahun ke teman nt. Waktu ngasih tu hadiah, nt senyum kan? atau kalo lewat pos, biasanya pake ucapan selamat kan? intinya nt ngasih hadiah itu dengan cara yg baik. Coba bayangkan kalo pas ngasih hadiah pake acara teriak2, marah2, muka asem ha..ha....kasian yg nerima.

begitu juga dengan ospek bung. ospek ini barang bagus, ya nt kasihlah dengan cara yg bagus pula. Mari kita lihat kenyataan....wah, sayang.. jauh dari tujuan. Nggak semua nya sih seperti ini. Mungkin ada juga yg caranya baik.

Kalo saya pribadi sih, ospek skarang ini hanya sekedar buang waktu saja, time is money bung. (kalo terdengar agak sekuler, ganti dah...."mending tidur"). sama sekali Tidak efektif dan tidak efisien.

Untuk meraih yg 3 di atas tadi, apa perlu lari2 tengah malam?
Untuk meraih yg 3 di atas tadi, apa perlu push-up sampe mampus?
Untuk meraih yg 3 di atas tadi, apa perlu teriakan, or caci maki dari senior?
Untuk meraih yg 3 di atas tadi, apa perlu beli tali rapia yg warnanya harus seragam?

saya rasa tidak perlu sampe segitu nya. Buat nembak lalat aja kenapa harus pake meriam? pake saja karet gelang, beres kan?

memang prinsip efektif/efisien ini tidak mutlak diterapkan di semua bidang (misalnya Agama karena agama adalah persoalan yg sangat amat penting banget), tapi kalo cuma sekedar yg 3 di atas tadi?

tapi kok lu ikut juga rul?? ha...ha... memang gw bego sih, mau2 nya di bodohi, katanya sih kalo pas tugas akhir dll, kalo gak jadi anggota himpunan, nanti susah sendiri. ya...terpaksa ikut juga.
dasar pengecut lu? hi..hi...emang.

Kemarin pas mudik, kebetulan main2 di salah satu kampus di dekat rumah, pas lagi ospek....wah..kasian lihat orang yg lagi di marahin, tapi lebih kasian lagi lihat senior nya yg lagi marah2 teriak2. kok bisa?

wah.....yg lagi marah2 itu cewek cakep men....cantik, manis, ayu.....tapi pas teriak2, caci maki & kata2 kasar keluar dari bibir manis nya (emang lagu dangdut) ....Apa ini yg di sebut2 sebagai "bibir manis berbisa" ? wakakakakak. Ada juga yg sok jago, marahin junior wah...padahal belum tentu yg marah2 itu lebih jago dari yg dimarahin.

ada satu lagi nih, penelitian pribadi (referensi : pusat penelitian ilmuwan iseng), ada kecenderungan "volume teriak2 senior waktu ospek, berbanding terbalik dengan nilai tes-nya di kampus" ha..ha..ha...semakin jelek nilainya, semakin keras teriakannya.....

eh tapi jangan di balik ya "yg nilainya jelek pasti teriak nya keras2", yg ini kurang pas. persamaan di atas bersifat "ireversible=tdk bisa di bolak-balik" (semoga ejaan nya gak salah).

Ada yg nilainya jelek, tapi dia tetap berusaha memperbaiki dengan belajar, ada juga yg nilainya jelek tapi malah marah2 sama junior yg ikut ospek hi...hi....apa tidak sebaiknya belajar saja di rumah atau di perpus? daripada nyusahin anak orang?

Kesimpulannya.....
ya ospek itu bagus, mari kita laksanakan dengan cara yg bagus juga, cara yg bagus nya gimana? ya itu tugas nya senior dong mikir, kan namanya juga senior, harus lebih pandai sedikit lah dari junior nya.

NB :
Sekarang ini para calon2 peserta ospek(anak SMA kelas 3) sedang giat2 nya belajar supaya lulus universitas idaman-nya, para orang tua juga lagi pusing2 mikirin dana buat menyekolahkan anak2 nya......(kecuali yg tidak pusing he..he...). Kalo mereka lulus (amiiiiin) ya kita sambut dong di kampus dgn baik2, gak usah teriak2 marah2. bukan kah ini yg lebih baik?

catatan : hanya pendapat pribadi.....tidak dijamin kebenarannya.

Komentar

koeniel mengatakan…
:D ospek itu kayanya ajang balas dendam. reaksi wajar dari manusia - begitu ada yang lebih lemah merasa seneng - hmm lumayan ada yang bisa diinjak-injak.

aku dulu juga sebel banget sih waktu di-ospek. tapi wektu ada kesempatan meng-ospek nggak balas dendam juga sih, terlalu baik hati... :D
NiLA Obsidian mengatakan…
hareee geeeneeee...masih ngospek pake kekerasan fisiiikkkk????
mau jadi apa kalo dah lulus.....????

ayo para seniorrr, tunjukan senioritasmu dengan prestasi, pasti para junior akan lebih respek tanpa perlu dipaksa paksa....
Anonim mengatakan…
di era 88 Ospek masih di ridhai di seluruh kampus, positifnya seru aja kalo bisa melawan (tidak mengikuti perintahnya spt bawa coklatlah,bawang putih lah) senior yg sok marah padahal stlh ospek suka nyontek ama yuniornya. Yah kenangan manis juga kalau inget ospek... pengen kekampus lagi ah
(ewi)
Jonathan mengatakan…
beda banget sama ospek aku di singapore sih,

di sini, ospek bener2 tujuan-nya buat 3 point tadi, mengenal skola, nyiapin junior, n biar kenal senior2 ...

di sini ospek fun banget, activity-nya ngaco2 n have fun.. ga ada fisik .... malah ada pentas .... trus malem-nya kita ada disco ... beda banget deh ....

ga ngerti juga ospek di indo buat apa ....
sachroel mengatakan…
yup, seharusnya kita kembali ke "untuk apa ospek itu ada?".
fani mengatakan…
semua yang ada di dunia pasti menuju keseimbangan. begitu juga energi dan negatif dalam diri kita yang menuju keseimbangan.

ketika kita disakiti (anggap aja kita mendapat tambahan energi negatif). maka kita harus mencari pelampiasan agar energi negatif itu hilang (dalam rangka menuju keseimbangan). caranya dengan melampiaskan kembali pada adik kelas kita. atau cara kedua adalah dengan menambah energi positif dengan cara memaafkan.

sahrul masih ingatkah dirimu saat kita ospek bersama dahulu??
waktu itu aku yang cengengesan di depan senior, tapi ternyata kamu yang dihukum & kena getahnya. maapin yah,, masih merasa bersalah hingga sekarang euy,,
rekamanmemory mengatakan…
OSPEK??? huahahahha alhamdulillah gak pernah ngalamin. Adanya acara Outbound n ketawa ketiwi doang.

Inget gak perdebatan dua teman kita di rumah mas Bowso soal OSPEK, kira2 2 setengah taun yang lalu??

natsukashiii......
sachroel mengatakan…
buat fani...
ha..ha.. fan...tapi lucu juga ya kalo ingat lagi ha..ha..

buat sunu..
iya sun, masih ingat gw, tapi kayak-nya emang ada juga ospek yg bermutu.
Anonim mengatakan…
Panitia sendiri sih ada yang balas dendam, tapi ada yang tulus juga koq!

Sayangnya mereka tuh naif banget. mereka pikir membina itu ya caranya gitu itu,..

Walopun tulus, tapi kalo salah kaprah gawat juga ya?!

Gimana ya membuat gebrakan untuk ospek yang lebih berorientasi pada IESQ?! T_T

Postingan populer dari blog ini

wa ja`alna minal ma`i kulla syai`in hayyin

Pluto bukan planet lagi

Tumbilotohe, tradisi Gorontalo ratusan tahun.